Insight

Cara Memilih Mesin Pemecah Batu atau Stone Crusher yang Tepat

cara memilih mesin pemecah batu

Stone Crusher atau biasa dikenal dengan Mesin Pemecah Batu adalah mesin yang menggunakan energi mekanik untuk memecah balok batu, beton, atau bahan bangunan lainnya menjadi balok yang lebih kecil dengan ukuran butiran tertentu.

Mesin Pemecah Batu digunakan dalam industri pertambangan untuk mengurangi ukuran blok bijih dan memfasilitasi pemrosesannya. Stone Crusher dirancang untuk menerima balok dengan ukuran maksimum. Mungkin perlu melalui beberapa langkah penghancuran untuk mendapatkan produk akhir yang diinginkan.

Stone Crusher diklasifikasikan menurut kehalusan yang digunakan untuk memecah bahan awal. Ada crusher primer atau sekunder (produk jadi kasar) dan crusher tersier atau kuaterner (produk jadi berpartikel halus).

Bagaimana Cara Memilih Mesin Pemecah Batu?

Ada beberapa karakteristik yang perlu dipertimbangkan:

  • Faktor abrasivitas dan kekerasan. Penting untuk mengetahui material apa yang akan dihancurkan, khususnya sifat abrasif dan kekerasannya. Anda harus mengevaluasi kekuatan tekan atau gaya maksimum yang dapat ditahan material sebelum pecah.
  • Dimensi. Anda perlu mempertimbangkan dimensi maksimum yang perlu Anda masukkan ke dalam mesin (panjang, lebar dan tebal).
  • Persyaratan granulometrik. Hasil yang diinginkan perlu ditentukan, yaitu ukuran butiran setelah penghancuran.
  • Kapasitas (throughput). Anda perlu menentukan kapasitas pemrosesan (atau throughput) yang diperlukan untuk penggunaan Anda. Ini diukur dalam ton / jam.

4 Teknologi Utama Stone Crusher

Anda kemudian dapat melihat 3 teknologi utama stone crusher di pasar:

1. Jaw crushers

Mengapa Memilih Jaw Crusher?

Ini adalah crusher utama. Jaw crusher adalah mesin untuk memecah batuan dan material keras dan abrasif lainnya, seperti granit, bijih besi atau beton daur ulang, biasanya untuk keperluan industri. Perangkat crusher terdiri dari pelat tetap dan pelat ayun yang disebut rahang di mana batu terperangkap dan dihancurkan.

Motor dan sabuk mengirimkan gerakan ke poros eksentrik yang menggerakkan rahang yang dapat digerakkan dengan rotasi. Sebuah pegas mengembalikan rahang yang bergerak ini untuk membiarkan material yang dihancurkan secara bertahap turun ke crusher.

Ketika bahannya cukup kecil, mereka jatuh ke ruang antara dua rahang crusher. Mesin pemecah batu menjadi batu-batu kecil yang digunakan khususnya untuk pembuatan beton untuk konstruksi dan jalan.

Jaw Crusher menggunakan teknologi yang belum sempurna dan andal yang tidak membutuhkan banyak perawatan atau pengetahuan teknik. Mereka adalah pemecah batu paling populer di dunia.

Jaw Crusher sangat cocok jika tujuan utamanya adalah untuk mengurangi balok-balok besar menjadi potongan-potongan kecil yang kemudian dapat diproses oleh mesin lain.

Kelebihan

  • Biaya perawatan dan pengoperasian rendah karena hanya memiliki sedikit bagian yang bergerak.
  • Mengurangi bahan mentah menjadi sekitar 150 mm.

Kekurangan

  • Tidak cocok untuk kebutuhan material kecil (lebih kecil dari 150 mm). Jika ukuran butiran yang lebih kecil diperlukan, dapat digunakan dalam kombinasi dengan crusher lainnya.
  • Tidak cocok untuk menangani tanah liat atau logam yang bercampur dengan batu.

2. Cone crushers

Mengapa Memilih Cone Crusher?

Cone Crusher, juga dikenal sebagai conical crushers, memecahkan batu antara kepala berputar yang eksentrik dan mangkuk. Kepala yang berputar ditutupi oleh mantel tahan aus. Potongan-potongan besar dipecahkan satu kali di antara dua rahang.

Kemudian secara bertahap turun ke crusher di mana mereka terus dipecahkan hingga potongan-potongan tersebut cukup kecil untuk melewati lubang sempit di bagian bawah ruang pemecah. Cone crusher dapat memecah berbagai macam batuan, dari sedang hingga keras.

Meskipun dikenal karena kemampuannya untuk memecah bijih dan batuan yang keras dan abrasif, cone crusher lebih cocok untuk crusher sekunder. Ini dirancang untuk memecahkan material pra-dimensi, umumnya 100 mm, 150 mm atau 200 mm, dan menyediakan produk jadi dengan dimensi kecil.

Kelebihan

  • Konstruksi kokoh
  • Produktivitas tinggi
  • Penyesuaian mudah
  • Biaya operasional rendah Mesin penghancur jenis ini dilengkapi dengan sistem pelepas pegas yang melindunginya dari beban berlebih dan memungkinkan bahan yang tidak dapat dihancurkan melewati ruang penghancur tanpa merusak mesin penghancur.
  • Mesin murah

Kekurangan

  • Crusher kerucut tidak dapat mengambil bahan dari semua ukuran. Dimensi material harus dibuat sebelumnya untuk penghancur (biasanya 200 mm atau kurang).
  • Produk jadi tidak homogen, yang merupakan persyaratan penting untuk banyak spesifikasi material.
  • Tidak cocok untuk menangani tanah liat atau logam yang bercampur dengan batu.

3. Impact crushers, juga dikenal sebagai hammer crushers

Mengapa Memilih Impact Crusher?

Impact Crusher dapat digunakan sebagai crusher primer, crusher sekunder atau crusher tersier tergantung pada ukuran dan teknologinya. Semua dilengkapi dengan pengocok, atau biasa disebut palu, dan pelat tumbukan.

Cara pengoperasiannya dengan memecah material yang dimasukan dari bagian atas, kemudian batu-batu itu dipukul dengan palu dan diproyeksikan ke arah pelat.

Batu pecah di atas plat dan memantul kembali ke arah palu. Prosesnya diulang sampai batu mencapai ukuran yang diinginkan.

Impact Crusher ideal untuk bahan campuran. Mereka dapat menghancurkan tanah liat, kotoran atau logam yang bercampur dengan bahan umpan, misalnya batang penguat, jaring kawat atau jangkar.

Mereka dapat menghancurkan material keras, tetapi sangat cocok untuk batuan lunak hingga sedang. Impact Crusher, juga disebut hammer crusher, dapat memiliki poros horizontal atau sumbu vertikal.

Poros horizontal: menghasilkan produk kubik yang seragam. Itu dapat menerima semua masukan umpan dan memastikan produktivitas maksimum, baik dalam penghancuran primer dan sekunder.

Kelebihan

  • Dampaknya memungkinkan untuk lebih mengontrol ukuran hasil penghancuran, misalnya kerikil kubik yang lebih baik.

Kekurangan

  • Biaya operasional bisa lebih tinggi.
  • Ini dapat mengalami kesulitan untuk memecahkan bagian-bagian kecil, karena kemampuan crusher untuk memecahkan balok terkait dengan energi yang terkumpul oleh batu saat menabrak palu. Oleh karena itu, energi ini bergantung pada kecepatan palu, tetapi juga pada massa batu.
  • Keausan pengaduk tergantung pada materi yang akan dihancurkan.

4. Vertical Shaft Impacter

Sumbu vertikal: dapat membuat pasir berkualitas. Ia menghancurkan kerikil lebih halus lagi karena ia memutuskan ikatan yang paling kuat dari agregat tersebut. Ini menghasilkan pasir dengan konsistensi dan bentuk yang optimal, terutama untuk beton. Mesin ini menggabungkan energi rotasi dengan energi tumbukan untuk penghancuran.

Kelebihan

  • Kapasitas produksi tinggi
  • Tingkat pecahan tinggi
  • Konsumsi energi rendah
  • Ukuran butir seragam

Kekurangan

  • Hanya dapat digunakan untuk mendapatkan produk jadi yang bagus

Dimana Menemukan Stone Crusher yang Berkualitas?

Sementara crusher stasioner memiliki keuntungan karena kokoh, akan menguntungkan untuk memilih mobile crusher agar crusher lebih dekat ke tempat yang akan dibutuhkannya. Wheeled Crusher dapat dipindahkan ke lokasi konstruksi dengan menggunakan truk.

Unit ini umumnya otonom dan oleh karena itu tidak memerlukan mesin diesel tambahan untuk beroperasi. Crawler crusher dirancang untuk terus bergerak. Mereka lebih kompak dan beratnya lebih ringan daripada mobile wheeled crushers.

Di CV. Daiho Mesin, kami siap membantu Anda menemukan stone crusher mesin pemecah batu yang tepat. Hubungi kami hari ini atau cek website kami daihomesin.com untuk informasi lebih lanjut.

banner seller
To Top